Latest #KataBeby

DASAR KAU, COVID!

Emang ya si virus yang lagi dibenci manusia se-dunia ini gak ada takutnya buat nyerang siapa aja! Awal-awal dia muncul gak kebayang tuh bakal mendekat, karena di lingkaran kehidupanku pun belum ada yang berani dia deketin. Dikit-dikit mulai ada, dari keluarganya temen, temen sendiri, dan akhirnya dia pun menyerangku.

 

Belakangan ini sebenernya gak begitu ada kewajiban untuk ke luar rumah. Paling seminggu sekali pergi ke kantor, itu pun sepi dan gak deket-deket orang. Lalu, shooting Siniar Pembatas Kertas buat konten di YouTube, orangnya itu-itu aja gak banyak. Memang sih, sekali-kali ke luar buat cari makan, tapi sebisa mungkin di tempat sepi yang memang jaga jarak antar manusianya. Pas tahu kasus Jakarta naik lagi, udah tuh memutuskan gak kemana-mana dulu. Gak pengen pergi ke tempat umum dulu, kalau pun harus pergi ya ketemu yang bisa dilacak manusia-manusianya. Ya, pokoknya ketemunya dia lagi, dia lagi. 

 

Pas lagi masa-masa super jaga diri itu sempet denger cerita dari orang yang nangangin kasus covid di kantornya, katanya justru kalau dilihat kontak eratnya paling banyak dari keluarga. Eh, pas denger obrolan itu gak lama keluargaku yang ngalamin. Kluster covid yang akhirnya menyerang serumah-rumah. Haduh.

 

Lucuknya, dari tahun lalu sampai awal tahun ini yang memang harus bekerja di luar dan justru ketemu banyak orang, hidupku aman-aman aja. Giliran di rumah aja, ketemunya dia dia lagi, eh malah kena. Bukannya membenarkan kalau pas keluar-keluar itu malah aman, poinnya adalah ternyata emang si covid ini bisa kena siapapun, di keadaan apapun, tanpa kenal ampun. Kalau dipikir lagi, gak lucuk sih ya.. 

Di rumahku, ada kakakku yang memang hampir setiap hari harus bekerja ke luar. Kita pun dibiasain kalau setiap pulang, pas masuk rumah dari buka pintu gak nyentuh apa-apa dulu, dan langsung ke kamar mandi buat bebersih segalanya. Berusaha untuk sangat menjaga kebersihan dan kesehatan.

 

Lalu, pada suatu hari yang (kalau gak salah sih) cerah, kakakku mengeluh demam dan bilang makanan rasanya hambar plus bau pun gak kecium. Pas kakakku mulai bergejala, sekeluarga pun langsung selalu bermasker di rumah. Aku si betah menyendiri ini pun kerjaannya di kamar mulu. Ke luar kamar ya buat ambil makan dan ke kamar mandi. 

 

Cuma ya apa mau di kata, gak bisa menyalahkan siapa-siapa juga. Dua hari kemudian, aku mulai demam dan mataku pusing. Dipikir masih demam biasa, karena malemnya nonton kekalahan Jerman lawan Inggris di Euro 2020, jadi dipikir efek begadang plus sedih juga kali ya. Masih bisa ngerjain kerjaan kantor juga tuh di hari Kamis dan Jum’at. Eh, hari Sabtu pas mau pergi swab, abis mandi kusemprot parfum gak ada wanginya sama sekali. Padahal itu parfum kalau divisualisasikan bener-bener lewat depan hidung. Aku langsung mikir, “udah lah ini mah fix covid“. Pulang swab pun badan langsung terkapar. Kerjaannya cuma bisa tidur-makan-minum obat. 

 

Senin pagi, harinya bekerja pun akhirnya harus izin karena udah selemas itu. Langsung tuh Pak Bos ngeluarin aku dari grup hahaha, katanya biar fokus penyembuhan, gak perlu mikirin kerjaan. Baik banget.

 

Nah, dari segala riwayat penyakitku, bisa dibilang ini paling parah, sih. Bukan parah yang bikin badan ketusuk-tusuk atau pengen teriak kesakitan gitu. Aku si langganan tipes bisa bilang kalau ini tiga kali lipatnya! Parahnya menurutku karena gejalanya gak abis-abis. Asli. Seminggu awal masih ngerasa wajar lah. Bed-rest terus. Lha, tapi kok di minggu ke-dua gak ada mending-mendingnya. Padahal makan teratur, istirahat cukup, gak mikir hal yang bikin stres, banyak menghibur diri. Eh, malah makin parah. 

 

Justru lama-lama yang bikin stres karena ngerasa, “Ini kenapa gak selesai-selesai sih, buset”. Tiga minggu lebih, cuy!

 

Kalau bisa jabarin gejalanya, kira-kira begini..

 

Awal-awal demam meriang, mana saat itu lagi ada sariawan di lidah. Lalu, mulai hilang penciuman dan batuk-batuk.  Terus sempat paginya mendingan, eh siang sampai malem mode terkapar lagi. Besoknya nambah sakit tenggorokan, suara mulai bindeng-bindeng, dan malamnya menggigil kedinginan.

 

Nah, hari ke 7-8 mendingan tuh gejalanya! Nyatanya hanya tipu-tipu karena walaupun sakit tenggorokan hilang, malah tambah sakit lambung. Muntah-muntah pula. Setelah lambung mereda, diberi kejutan lagi sama si covid dengan nyeri dada. Itu pas lagi mau final Euro 2020, dan terpaksa tidak bisa nonton, huhu. Setelah itu balik lagi ke fase nyeri tenggorokan, kocak siklusnya. Lalu, lanjut ke tiba-tiba sakit kepala kaya vertigo. Ya, udah tuh setelah itu gejalanya masih ngulang-ngulang, yang pasti lemesnya gak ilang-ilang.

 

Untungnya selama sakit napsu makan selalu aman, emang sakit hati doang nih kayanya yang bikin males makan HAHA. 

 

Alhamdulillah setelah tiga minggu lebih akhirnya sudah sembuh. Cuma memang tahap pemulihannya butuh waktu. Sempat tuh, pas mulai aktivitas dikit dan kecapean malah langsung drop, sekitar sejam dua jam ngalamin gejala yang lebih parah dari pas sakitnya. Jadi, aku mau menuruti aja apa kata dokter: gak boleh stress dan kelelahan dulu. Ehe.

 Jadi, kalau ada yang nanya, apa yang dirasakan dari covid?

 GAK ENAK!

 Udah itu aja intinya. Gak ada enak-enaknya.

 Kagak lagi-lagi dah!

 Mending dapat virus cinta ya, candu dan membahagiakan. Hehe.